Friday, 6 February 2015

Perasaan

Menulis, menyimpan itu semua adalah sifat aku jika memilik masalah.
Kisah yang panjang yang tidak dapat aku uraikan, menahan kesakitan sendiri.
Siapa yang akan peduli, jika itu caranya biarlah aku denganNya sahaja yang tahu.
Sudah terlalu banyak hati dan perasaan ini bersama aku.

Ye,
Kau kesayangan ku, kau sahabatku, kau keluarga aku.
Dengan ini sahaja, moga engkau dapat fahami aku.
Ini hidup banyak dugaanNya, mengajar aku untuk sentiasa bersamaNya selalu.
Aku redha jika ini jalan yang aku pilih, kerana masa depan belum pasti buat kita.

Menjadi anak, seorang kawan, seorang abg, seorang ketua bukanlah senang.
Menggalas pelbagai tanggungjawab yang harus engkau lakukan.
Aku dan Hati aku yang sentiasa mengharungi hidup ini bersama.
Jika melalui ini sahaja aku mampu tenang, Izinkan aku untuknya.

Bertahun-tahun sudah aku hidup dan kenape aku harus harungi hidup kini?
Aku cuba untuk mengubah cerita dan kisah diatas pentas itu.
Kenapa ianya harus begini bersama, aku mahu pentas itu ditamatkan kisahnya.
Untuk aku mengakhirkan segalanya disini,

Kenapa aku perlu pendam semua ini, kenape aku sahaja yang merasai persaan ini?
Kenapa? Kenape?
Ya Allah, pada mu ku berserah segala tindak tanduk yang aku lakukan.
Berilah peluang dan kesempatan buat aku untuk aku memliki syurgawi itu.
Izinkan aku bertemu bidadari, izikan aku pada keluarga islam ku di Syurga,

Perasaan yang sentiasa mengubah sesuatu keadaan menjadi lebih manis dan buruk,
Perasaan yang selalu membuatkan suasana berubah ceria dan muram.

No comments: